Langsung ke konten utama

Keren! Inilah 16 Tips Fotografi Ala Arbain Rambey


Beberapa waktu yang lalu, saya berkesempatan datang di Workshop fotografi bertema 'Memotret Manusia' yang diisi oleh salah satu fotografer kondang di Indonesia yaitu om Arbain Rambey di Bentara Budaya Jakarta (samping menara Kompas Palmerah). Sekitar 100 orang lebih memenuhi ruangan workshop yang saat itu dipenuhi pameran foto bertema ‘Ini Ayah Hebatku’, isinya tentu adalah gambaran aktivitas anak dan ayahnya. Di sana juga dipamerkan puisi tentang ayah, video-video anak dan ayah yang diputar berulang-ulang di televisi serta pesan-pesan singkat dari anak untuk ayahnya.

Sebelum acara dimulai, saya sempat berkeliling untuk mengamati foto-foto yang dipajang sekaligus iseng membaca pesan-pesan  dari anak kepada ayahnya. Diiringi lagu Gita Gutawa & Ada Band yang judulnya ‘Ayah’ yang diputar berulang di ruangan pameran, nuansa tersebut sempat membuat hati saya mengharu biru. Ini serius. Saya menahan air mata supaya nggak sampai nangis di depan umum. Maklum, saya paling anti nangis kelihatan orang, hehehe. Akhirnya saya tahan sambil menunduk dan berpaling mencari tempat duduk.

Pameran foto 'Ini Ayah Hebatku' (Sumber : dok.pribadi)
Sumber : dok.pribadi
Sumber : dok. pribadi
Sumber : dok. pribadi

Sumber : dok. pribadi

Sebagian besar foto di sana sangat terlihat sederhana. Kebanyakan menampilkan potret keseharian seorang anak bersama ayahnya yang dibekukan melalui benda bernama kamera. Namun pasti foto sederhana tidak mudah bikin orang lain sampai terharu, ada sesuatu yang lain di sana, di dalam gambar-gambar itu, dan tahukah kamu apa yang spesial dari foto-foto itu? ‘foto-foto itu seolah bercerita’.

Sang kreator dari foto-foto tersebut mungkin sebagian besar bukanlah fotografer senior, namun saya percaya kalau pada saat pengambilan foto dilakukan, mereka melakukannya menggunakan perasaan. Ya, memotret manusia emang susah-susah gampang. Bagaimana membuat sebuah karya foto seolah bicara banyak hal walau cuma lewat ekspresi wajah, itu bukan lagi soal teknis, tapi pendekatan. Dan itu adalah tantangan terbesar seorang fotografer untuk melakukannya.

Pukul 10 kurang 10 menit, om Arbain sudah datang di ruangan dan mulai mempersiapkan materi workshopnya. Ini pertama kalinya saya liat om Arbain Rambey secara langsung. Maklum, biasanya saya cuma kepoin om Arbain di youtube atau acara KLIK di Kompas TV buat ‘nyuri’ sedikit ilmunya.

Arbain Rambey menyampaikan materi (sumber : dok.pribadi)
Selama workshop yang berlangsung sekitar 2,5 jam itu, sebagian besar ucapan om Arbain saya rekam di handphone, biar materinya nggak gampang lupa dan dateng jauh-jauh dari Bogor nggak sia-sia. Lewat tulisan ini, setidaknya saya merangkum 16 poin simple dari ucapan om Arbain untuk orang-orang yang mau belajar fotografi khususnya dalam 'Memotret Manusia' (walaupun jenis foto lain juga sedikit dibahas sih) . Yuk langsung aja intip poin-poinnya sampai rebes, cekidots!

1. Jenis fotografi itu ada empat yaitu memotret manusia, benda statis, landscape dan acara. Fotografi  ya cuma empat nggak ada yang lain, variannya aja yang banyak. Makanya nggak usah ngomong aku spesialis wedding, ya kebetulan dia jobnya wedding terus ya, kalau ada job iklan yang gede disambet juga.

Jangan merusak otak Anda dengan menspealisasikan Anda, aku spesialis ini, jangan, Anda akan mentok sendiri, apapun Anda potret karena jenisnya ya cuma empat itu.

Sumber : Sekarduside.com

2. Sesungguhnya fotografi adalah soal memotret manusia, mostly. Umumnya orang salah memotret manusia, bukan karena salah teknik tapi filosofi memotret manusia itu sendiri yang disalahpahami. Memotret manusia itu bukan hanya tentang fotografi lagi, tapi bagaimana Anda memahami manusia.

Tantangan memotret manusia adalah bisa membuat dia lepas. Bukan masalah teknik, tapi soal hubungan Anda dengan modelnya. Buat dia merasa dimanusiakan, gali ekspresi dia sehingga Anda bisa dapat sesuatu yang menarik. Ekspresi menentukan karakter foto Anda.

Sumber : Brisbanekids.com

3. Apa bedanya foto portrait sama foto human interest? Kalau dia (objek) tidak berkegiatan itu potret, jadi interaksi dia hanya sama fotografernya aja. Kalau foto portrait biasanya mengandung keseharian, misalnya Rektor dengan toga. Tapi kalau manusia itu punya interaksi dengan sesuatu, nah itu human interest. Saya pernah bikin lomba foto human interest, 99 persen yang masuk itu foto orang miskin dan hitam putih. Inget ya namanya human interest itu foto manusia berkegiatan, nggak harus miskin dan hitam putih.

Dulu pernah dibikin lomba foto syaratnya nggak boleh hitam putih dan tidak boleh miskin , yang menang apa? Foto komunitas lamborghini lagi main kartu di cup lamborghini, bagus lamborghininya warnanya pink dan orang main kartu di atasnya ketawa ketiwi. Keren fotonya, tidak miskin dan tidak hitam putih. (cerita ini pun disambut gelak tawa peserta yang hadir).

Sumber : wazariwazir.com

4. Motret manusia itu, ambil kelebihannya dan buang kelemahannya. Kalau cowoknya lebih pendek daripada ceweknya, jangan berdiri dua-duanya karena nggak menarik, satunya duduk aja. Kalau motret manusia, kumpulkan contoh gaya sebanyak-banyaknya lalu anda tiru. Please deh nggak usah sok kreatif karena gaya manusia itu-itu aja.

Sumber : fotoprewedding.id

5. Motret manusia, filosofi dasarnya adalah head shot wajah doang, half body, ¾ body atau full  body . Dalam foto full body, kalau kita ngomongin estetika, selama kaki dia tidak lebih panjang dari badannya jangan foto full body karena tidak menarik, itulah kenapa peragawati kakinya panjang-panjang.

Sumber : flickrblog.com

6. Kalau foto wedding dan prewedding targetnya apa, kelihatan berdua dan mesra. Yang paling sulit itu bukan teknis, tapi interaksi anda ke modelnya. Mengarahkan gaya supaya indah dan enak dilihat. Foto wedding itu lebih mementingkan rasa dan keindahan. Kalau foto wedding kegiatan bersungut-sungut, itu foto gagal. Jadi itu foto yang bagus bukan warnanya keren, background-nya keren, tapi ia lupa mengarahkan ekspresi pasangannya, jadi foto wedding itu harus kelihatan indah (ekspresinya).

Sumber : Bridestory.com

7. Fotografi jadi menarik itu karena berbeda dengan cara mata melihat. Jadi biar foto menarik, usahakan tidak seperti mata melihat. Jadi Hindari angle 50 mm dan angle setinggi mata, nggak ada yang greget. Rendah sekalihan, tinggi sekalian. Itu salah satu cara membuat foto Anda menjadi lihatable (istilah unik ala om Rambey).

Kalau motret itu jangan berpikir seperti Anda melihat. Tentukan batas, itu namanya komposisi, jadi yang jelek Anda buang, yang bagus Anda masukkan. Itulah namanya fotografi, buang bagian yang nggak perlu ada di foto.

Sumber : Brilio

8. Lain halnya dengan foto menu, foto menu adalah foto yang orang lihat ingin makan. Orang yang nggak suka makan, susah jadi fotografer menu, ia tidak bisa menjiwai orang yang suka makan.

Sumber : Pexels.com

9. Kalau memotret acara itu kita harus tau awalnya apa, tengahnya apa, akhirnya apa. Seninya di situ.

Sumber : dagelan.co

10. Kalau motret benda statis kita harus tahu gimana mengakali cahayanya. Bayangan itu bukan untuk dihilangkan tapi untuk diatur supaya dimensinya kelihatan.

Sumber : rumahseniindonesia.com

11. Fotografer interior hotel yang bagus biasanya orang yang suka nginep di hotel. Orang yang belum pernah nginep di hotel dia nggak akan tahu nyamannya nginep di hotel seperti apa. Foto hotel yang bagus adalah orang lihat fotonya ingin nginep di situ. Kalau foto hotel bagusnya blue hour (sore) ketika lampu mulai nyala karena hotel untuk orang bermalam.

Sumber : houzz.com

12. Foto traveling yang bagus adalah orang liat fotonya bertanya ‘eh dimana ini?’ atau ‘Saya mau kesitu ah’. Itu foto traveling yang berhasil. Foto outdoor usahakan pagi. Ingat jam 10-2 siang adalah waktu terburuk untuk foto outdoor tanpa alat tambahan. Misalnya Anda moto perumahan tuh pagi ya mood-nya seger, anda motret perubahan jam 12 siang? Jelek!

Foto landscape (alam) adalah foto yang paling gampang dijual. Para pemula bisa dapet duit dari foto landscape. Inget, kalau Anda piknik, jangan selfie duluan ya, selfie susah dijual kecuali Anda Brad Pitt atau Angelina Jolie. Potret pemandangannya dulu.

Sumber : labuanbajo-flores.com

13. Apa bedanya foto bagus dan foto menarik? Jadi foto bagus nggak muluk-muluk yaitu sesuai dengan target pembuatannya, jadi kalau foto bagus adalah Anda harus tahu target pembuatannya untuk apa. Kalau foto menarik adalah lebih memancing daripada foto lain. Makanya kalau Anda ikut lomba foto, jangan foto yang kira-kira orang lain juga pada ngirim. Jadi foto menarik itu adalah foto yang melepas orang dari kebosanan.

Jadi banyak orang mengira foto bagus tuh ada rumusnya. Kalau saya bisa ngomong, selesai semua orang bisa ngerti dan semua orang bisa jadi juri. Maka justru bagus itu tidak pernah terukur. Karena bagus dan indah itu berbeda. Indah dan menarik itu berbeda dan foto yang berbicara itu beda lagi.

Kalau foto indah adalah foto yang menyenangkan untuk  dilihat, apakah foto indah itu bagus? Belum tentu. Foto yang berbicara adalah foto yang dimengerti pembaca. Kalau di Kompas, foto tuh harus berbicara, Anda harus tahu, sasaran foto kalian ke level yang mana.

Sumber : Borgenmagazine.com
14. Lain halnya dalam dunia fotografi iklan, fotografer itu hanya tukang. Jangan berharap nama Anda akan dicantumkan sebagai fotografer. Kalau nggak mau, jangan masuk di iklan. Dalam dunia iklan, Anda bukan ngomongin teknis, tapi memenuhi kepuasan client.

Sumber : Asia Pasific Video Lab

15. Point of interest dalam fotografi itu adalah ketika Anda lihat foto itu mata Anda lari ke titik tersebut duluan. Dan lighting terburuk adalah flash sama lensa datang dari titik yang sama.

Sumber : Shutterstock

16. Dalam seni fotografi, karya-karya sebelumnya itu mempengaruhi karya selanjutnya. Kalau tanya kenapa ada foto termahal maka tanya sama yang beli. Dalam seni harga itu nisbi, dan dalam seni, sorry to say kadang harga itu palsu. Foto seni adalah foto yang disenengi sama yang motret sama yang beli.  Tapi saya bisa bilang kalau kamera terbaik adalah makin mahal makin bagus. Harga nggak pernah bohong dalam fotografi, that’s real!


(Foto termahal di dunia) sumber : tate.org.uk

Bahasanya mudah dipahami, to the point dan simple. Itulah kesimpulan yang pertama kali saya dapatkan ketika pertama kali datang ke workshop Arbain Rambey. Semua peserta hampir tidak ada yang mengobrol selama workshop berlangsung. Cara beliau menyampaikan materi memang sangat mudah dimengerti. Pemaparan pengalaman demi pengalaman selama bergelut di dunia fotografi pun diceritakannya dengan penuh semangat kepada kami semua. Diungkapnya behind the scene menarik dari foto-foto menakjubkan hasil karyanya yang mungkin biasa kita lihat di media massa atau media periklanan.

Salah satu pengalaman yang menurut saya paling menarik adalah ketika ia menceritakan pengalamannya memotret Maia Estianti pada dini hari. Saat itu mbak Maia baru saja bangun tidur dan belum mandi sama sekali. Karena keterbatasan waktu, ia langsung dimake-up dan berpose di depan kamera. Luar biasa hasilnya, sama sekali nggak nyangka kalau foto yang menakjubkan itu diambil dari model yang belum mandi dan baru bangun tidur. Art is amazing!

Setelah mengikuti workshop om Arbain, saya yang suka fotografi dan belajar secara otodidak ini akhirnya semakin sadar kalau banyak sekali yang tidak saya tahu dan belum saya pelajari dalam dunia fotografi. Hari itu saya akhirnya tahu, bahwa hubungan ilmu photography dan psikologi berteman dekat. Para fotografer nggak cuma diharuskan menguasai teknik foto, tapi juga ditantang untuk mempelajari karakter manusia, melakukan pendekatan dan membangun chemistry dengan objeknya, dan buat saya, itulah tantangan terberatnya. Seperti kata Dragan Tapshanov, 'Fotografi itu memotret jiwa, bukan senyuman'.

“Saya bukan pinter, cuma kebetulan saya makannya disitu jadi saya semua pernah melakukan. Jadi saya bukan pinter, saya lebih banyak motret dan lebih sering daripada Anda.”- Arbain Rambey

Acara pun ditutup dengan sesi foto bareng om Arbain. Dengan sabar, beliau melayani penggemar satu persatu dan tak segan berbagi ilmu (lagi) secara pribadi di jam workshop yang sebenarnya sudah selesai. Ah, orang hebat yang rendah hati memang selalu menyenangkan untuk diajak bicara. Terima kasih banyak Arbain Rambey, jangan pernah berhenti berkarya!

Me with Him
Ps : Tulisan ini bukan cuma untuk yang suka fotografi, tapi juga untuk orang yang seneng difoto karena menghasilkan karya bagus bukan cuma upaya satu pihak saja, melainkan kerjasama antara model dan fotografernya. Semoga ilmunya bermanfaat teman-teman :)

Komentar

  1. Jadi penasaran pengen liat Maya yg blm mandi dan bangun tidur hasilnya gimana, haha unik ya art itu. Terimakasih infonya ya, saya jadi belajar juga nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama mbak lia, sayangnya saya nggak dapet foto kece itu hehehe

      Hapus
  2. Aih ini tulisan mantab jiwa.
    Dari sumber yang memang berbobot dan disampaikan dengan simpel pula.
    Nice post!!
    *lalu jadi pengen beli kamera

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Ilhabibi. Jadi makin semangat nulis nih hehehe. Wah maaf jadi kepengaruh beli kamera deh hihihi

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Curug Cikuluwung, Wisata Baru di Bogor yang Ngeri-ngeri Sedap!

Ngadem ngapa ngadem. Diem-diem bae hehehe Bumi sejenak menawarkan hangatnya matahari dan birunya langit dalam beberapa hari. Aaaahhh, enaknya sih ke tempat yang adem-adem. Apalagi di Bogor Barat, tempat wisata alamnya banyak gituuuhhh. Kebetulan ada wisata baru, saya bersama Muty pun menyempatkan diri untuk berwisata ke sana. Nama wisatanya adalah Curug Cikuluwung.
Kalau biasanya saya akan berkisah dari berangkat sampai pulang tentang perjalanan wisata yang baru saja dilakukan, kali ini saya cuma akan jawab pertanyaan saja. Pertanyaan yang setelah saya renungkan di tengah kamar yang berantakan mengenai informasi apa yang sekiranya dibutuhkan pembaca. To the point edition. Oke, kita mulai saja ya?
Apa keistimewaan Curug Cikuluwung?
Setelah beberapa kali mengunjungi fenomena air terjun di Bogor mulai dari curug yang katanya ‘ngumpet’ tapi ternyata nggak ngumpet sama sekali sampai curug yang betul-betul butuh perjuangan untuk mencapainya, buat saya Curug Cikuluwung cukup istimewa karena loka…

Wisata Ranggon Hills, Surganya Spot Instagramable di Kota Bogor

Wisata Bogor memang nggak ada matinya!
Beda manusia, beda pula caranya berbahagia. Termasuk bahagia dengan cara berswafoto di lokasi yang dianggap instagramable sehingga bisa mempercantik feed social media khususnya instajram, eh instagram maksudnya. Hal ini menyebabkan wisata yang konon instagramable ramai diserbu masyarakat belakangan ini.

Go to the main topic. Saya ingin memperkenalkan kepada sahabat (yang belum tahu) sebuah tempat wisata baru bernama Ranggon Hills, magnet wisata Bogor terbaru di kawasan wisata Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS)  Kabupaten Bogor. Salah satu wisata asyik yang menawarkan sensasi berfoto dari atas ketinggian.
Sejujurnya, saya sudah tiga kali ke Ranggon Hills, namun baru kali ketiga pergi dengan cuaca yang sangat cerah. Bersama dua saudara perempuan saya dari Jakarta yang sedang berlibur di Bogor, Aida dan Santi, kami bertiga berangkat pukul enam pagi dari rumah saya di Desa Cibening Kecamatan Pamijahan (sekitar 10 Km menuju wisata Ranggon Hills)…

Seenak Apa Sih Makanan Korea???

Annyeong Haseyo???  Mugi-mugi daramang sadayana. Hehehe :D

Huuuhhh nyoba-nyoba kuliner luar negeri memang agak tricky ya teman-teman, apalagi kita yang notabene dari kecil dicekokin makanan Indonesia khususnya makanan Sunda. Nasi liwet, lalab, sayur asem sama ikan asin udah akrab banget di lidah. Tapi kali ini lidah saya harus dibawa keluar zona nyamannya sebagai LISA (Lidah Sunda Asli) dengan mencoba makanan Korea. Sebenarnya ini bukan pertama kali makan makanan Korea, tapi yasudahlah, tak ada kata terlambat untuk menuliskan sesuatu. Akhirnya saya pergi ke Mujigae bersama Sisca, Raster dan Robi, salah satu restoran makanan Korea terfavorit di Jabodetabek.
Sebenarnya keinginan berburu makanan Korea tak lepas dari seringnya saya nonton film Korea akhir-akhir ini, film yang saya dapat dari Sisca, teman kuliah yang dengan senang hati mentransfer sampai puluhan film Korea sekali pertemuan. Sering adanya adegan makan di dalam film mau nggak mau mengenalkan kita akan makanan khas negara ginse…